Bio Farma Luncurkan FastBio-RBD dan VaccarBio, Apa Fungsinya?

Petugas laboratoriun Bio Farma melakukan pengecekan antibody SARS-COV-2 masyarakat dengan menggunakan kit diagnostilk FastBio-RBD. (Foto: Humas)
Petugas laboratoriun Bio Farma melakukan pengecekan antibody SARS-COV-2 masyarakat dengan menggunakan kit diagnostilk FastBio-RBD. (Foto: Humas)

HALONUSA.COM – Masyarakat yang telah mendapatkan vaksin covid-19 maupun yang sudah terinfeksi secara alami dapat mengetahui jumlah antibodi spesifik yang ada didalam tubuhnya terhadap virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 dengan menggunakan kit diagnostik FastBio-RBD.

I.G.N Suharta Wijaya mengatakan, Bio Farma sebagai induk Holding BUMN Farmasi, terus melakukan inovasi – inovasi yang berkaitan dengan kesehatan, salah satunya adalah produk-produk yang dilunucukan.

Produk tersebut adalah Fastbio-RBD 2019-nCoV Neutralizing Antibody Test & Fastbio-RBD Fia Meter serta electronic portable cooler dengan nama VaccarBio.

Bacaan Lainnya

“Melalui FastBio dan VaccarBio, merupakan bentuk kontribusi Bio Farma dalam kondisi pandemik COVID-19. Melalui FastBio-RBD, kita bisa melihat pemetaan respon kekebalan masyarakat terhadap COVID-19. Dan melalui VaccarBio, kita bisa menjamin kualitas produk vaksin, dengan penjagaan suhu, sehingga dalam pengiriman vaksin tetap stabil untuk menjamin kualitas vaksin ”, ungkap Suharta.

Sementara itu, dr Mahsun Muhammadi mengatakan, “Dengan FastBio-RBD, masyarakat dapat memantau jumlah antibody SARS-COV-2 dalam tubuh mereka untuk meningkatkan kehati-hatian dalam menjalani aktivitas sehari-hari.

Mahsun mengatakan, waktu yang tepat untuk menggunakan alat ini adalah, setelah mendapatkan vaksin COVID-19 lengkap atau setelah terpapar COVID-19.

“Waktu paling tepat untuk melakukan pengujian menggunakan alat ini adalah empat minggu setelah di vaksinasi atau enam bulan setelah vaksinasi terakhir,” ungkapnya.

“Pengukuran dilakukan pertama dengan pengambilan sample darah untuk kemudian diukur menggunakan FastBio. Pelayanan ini akan tersedia di jejaring lab dan klinik Holding BUMN Farmasi, dan menyusul juga tersedia di lab swasta,” tutupnya. (*)

Pos terkait