BPS: Kemiskinan di Indonesia DIsebabkan Oleh Beras

Seorang warga mengangkut beras (Ilustrasi)
Seorang warga mengangkut beras (Ilustrasi)

HALONUSA.COM – Hingga September 2021, beras masih menjadi komoditas penyumbang kemiskinan tertinggi di Indonesia.

Kepala BPS Margo Yuwono mengatakan, kemiskinan memiliki pengaruh ke makanan. Selain itu, waktu menghitung penduduk miskin ditentukan garis kemiskinan, dihitung dari pengeluaran makanan dan minuman.

Bacaan Lainnya

“Penyumbang garis kemiskinan 74 persen, naik turunnya ke komoditas makanan, maka diharapkan pemerintah menjaga stabilitas pangan, supaya garis kemiskinan tidak naik,” katanya.

Menurutnya, jika harga beras bergejolak maka garis kemiskinan makanan naik. Dengan demikian, ia menyebutkan garis kemiskinan Indonesia pada September 2021 adalah sebesar Rp 486.168 per kapita per bulan.

Sehingga, jika penduduk memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per bulan di bawah angka tersebut dikategorikan sebagai penduduk miskin.

“Angka garis kemiskinan tersebut naik 5,39 persen dibandingkan dengan September 2020 dan 2,89 persen terhadap Maret 2021,” tambahnya.

Menurutnya, di perkotaan, beras memberi sumbangan 19,69 persen terhadap garis kemiskinan, sedangkan di pedesaan 23,79 persen.

Pos terkait