Inti Bagian Dalam Bumi yang ‘Padat’ Mungkin Mengandung Besi Lembek dan Keras, Berikut Ulasannya

Lokasi gempa bumi (merah) dan stasiun seismik terkait (pin kuning). Kredit: Butler dan Tsuboi (2021).
Lokasi gempa bumi (merah) dan stasiun seismik terkait (pin kuning). Kredit: Butler dan Tsuboi (2021).

3.200 mil di bawah permukaan bumi terletak inti bagian dalam, massa berbentuk bola yang sebagian besar terdiri dari besi yang bertanggung jawab atas medan magnet bumi. 

Pada 1950-an, para peneliti menyarankan inti bagian dalam adalah padat, berbeda dengan wilayah logam cair yang mengelilinginya.

Bacaan Lainnya

Penelitian baru yang dipimpin oleh Rhett Butler , seorang ahli geofisika di Universitas Hawai’i di Mānoa School of Ocean and Earth Science and Technology (SOEST), menunjukkan bahwa inti dalam Bumi yang “padat”, pada kenyataannya, diberkahi dengan berbagai cairan, lunak, dan struktur keras yang bervariasi di bagian atas 150 mil dari inti dalam.

Tidak ada manusia, atau mesin yang pernah ke wilayah ini. Kedalaman, tekanan, dan suhu membuat Bumi bagian dalam tidak dapat diakses. Jadi Butler, seorang peneliti di SOEST’s Hawai’i Institute of Geophysics and Planetology, dan rekan penulis Seiji Tsuboi, ilmuwan peneliti di Japan Agency for Marine-Earth Science and Technology, mengandalkan satu-satunya cara yang tersedia untuk menyelidiki Bumi yang paling dalam—gempa bumi, ombak.

“Diterangi oleh gempa bumi di kerak dan mantel atas, dan diamati oleh observatorium seismik di permukaan bumi, seismologi menawarkan satu-satunya cara langsung untuk menyelidiki inti dalam dan prosesnya,” kata Butler.

Saat gelombang seismik bergerak melalui berbagai lapisan Bumi, kecepatannya berubah dan mereka dapat memantulkan atau membiaskan tergantung pada mineral, suhu, dan kepadatan lapisan itu.

Pos terkait