[KontraS] Fakta Andika Perkasa Jadi Panglima TNI Pilihan Presiden Jokowi

KontraS-Fakta-Andika-Perkasa-Jadi-Panglima-TNI-pilihan-Presiden-Jokowi

HALONUSA.COM – Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa resmi dan sah menjabat Panglima TNI, keputusan pengangkatan Andika Perkasa lewat rapat paripurna di gedung DPR RI, Senayan-Jakarta secara offline dan virtual, Senin (8/11/2021).

Sementara itu KontraS (Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan) menyampaikan beberapa hal terkait fakta siapa Andika Perkasa.

Bacaan Lainnya

KontraS menyebut jika calon Panglima TNI pilihan Presiden Joko Widodo (Jokowi) memilik sejumlah catatan.

KontraS menemukan 5 fakta calon tunggal Panglima TNI pilihan Jokowi.

Berikut lima fakta yang dikemukakan KontraS sebelum Uji Kepatutan dan Kelayakan di DPR:

  • Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa merupakan menantu dari A.M Hendropriyono yang diduga terlibat dalam sejumlah pelanggaran HAM berat di masa lalu. Dipilihnya Jenderal Andika juga dinilai merupakan hasil lobi dari AM Hendropriyono.

 

  • Jejak Andika Perkasa terutama terekam pada khusus pembunuhan tokoh Papua Barat, Theys Eluay. Ia meregang nyawa usai menghadiri undangan peringatan Hari Pahlawan di Markas Kopassus di Jayapura. Saat itu empat perwira dan tiga serdadu Kopassus diadili lantaran kasus tersebut. Tetapi Andika Perkasa tidak termasuk.

 

  • Terhitung sejak tanggal 23 Oktober 2014, Andika Perkasa dipromosikan menjadi komandan Paspampres menggantikan Mayjen Doni Munardo. Pengangkatan Andika Perkasa memang kontroversial dan dianggap berbau nepotisme. Media massa mengaitkan Andika Perkasa dengan posisi sang mertua, Jenderal Purn. A.M Hendropriyono, mantan Kepala Badan Intelijen Nasional (BIN), yang menjadi penasihat senior presiden yang baru saja dilantik. Kontroversi juga semakin menguat karena orang mengaitkan Andika dengan ‘Insiden Babinsa’ dalam pemilihan Presiden 2014.

 

Pos terkait