Ledakan di Semen Padang Hospital, Gubernur Sumbar: 58 Pasien Sudah Ditampung ke RS Lain, 50 Lainnya Dipulangkan

Ledakan di Semen Padang Hospital, Gubernur Sumbar: 58 Pasien Sudah Ditampung ke RS Lain, 50 Lainnya Dipulangkan
Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah saat meninjau kondisi pascakejadian ledakan di SPH, Selasa, 30 Januari 2024 malam.

HALONUSA.COM - Ledakan di Semen Padang Hospital, Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah pastikan seluruh pasien rawat inap telah ditampung di rumah sakit lain.

Hal itu disampaikan Mahyeldi saat meninjau kondisi pascakejadian ledakan di SPH, Selasa, 30 Januari 2024 malam.

Mahyeldi memastikan, seluruh pasien rawat inap di SPH telah ditampung di sejumlah rumah sakit lain di Kota Padang.

Ledakan itu diduga berasal dari prosedur instalasi air conditioner (AC) atau pendingin ruangan sentral di rumah sakit tersebut.

"Berdasarkan informasi yang kita terima, ada total 108 pasien yang dirawat inap, di mana 58 pasien di antaranya telah dievakuasi dan ditampung oleh sejumlah rumah sakit lain di Kota Padang. Sementara itu, 50 pasien lain sudah bisa pulang ke rumah masing-masing," katanya.

Berdasarkan keterangan dari Kapolresta Padang, kata Mahyeldi, ledakan diduga berasal dari bagian rooftop rumah sakit, tepatnya pada instalasi AC sentral. Ledakan itu kemudian berdampak kerusakan cukup berat di lantai rooftop dan lantai satu rumah sakit. Sementara itu di lantai 3 hingga lantai 6 yang merupakan tempat pelayanan bagi pasien rawat inap, kerusakan yang terjadi hanya kerusakan skala ringan.

Mahyeldi juga memastikan, bahwa tidak ada kendala dalam proses evakuasi pasien rawat inap ke sejumlah rumah sakit lain di Kota Padang. Informasi yang ia terima, proses evakuasi sudah tuntas sekitar pukul 18.00 Wib, dan didukung penuh oleh aparatur Kepolisian, TNI, BPBD Kota dan Provinsi, serta lembaga-lembaga terkait lainnya.

"Tidak ada kendala dalam proses evakuasi. Alhamdulillah, sudah ada komitmen kita bersama seluruh rumah sakit di Sumbar dalam penanganan pasien. Terlebih ini masuk dalam kondisi tertentu, sehingga seluruh rumah sakit langsung saling terkoneksi dan terkoordinasi. Begitu pun terkait pengurusan pindah rujukan pasien BPJS, itu sudah terkoordinasikan dengan baik semuanya," katanya. (*)

Berita Lainnya

Index