Sejarah Hari Penerbangan Nasional 27 Oktober dan Jenis Pesawat Buatan Indonesia

  • Whatsapp
Pesawat peninggalan Jepang. (Foto:Tagar/TNI AU)
Pesawat peninggalan Jepang. (Foto:Tagar/TNI AU)

HALONUSA.COM – Sehari menjelang Sumpah Pemuda, 27 Oktober 1945 tepat sebagai Hari Penerbangan Nasional, 27 Oktober 1945. Bermula 71 tahun lalu kelahiran Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (TNI-AU), diawali dengan nama Badan Keamanan Rakyat (BKR) dibentuk pada 23 Agustus 1945, yang kemudian berubah menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR), pada tanggal 5 Oktober 1945. Pada masa itu pasukan udara tergabungTKR yang di pimpin oleh Komodor Udara Soerjadi Soerjadarma dan kemudian ditandai Hari Dirgantara Indonesia.

Hingga saat ini perkembangan penerbangan Indonesia sangat berkembang pesat atas keberanian, semangat perjuangan Angkatan Udara Republik Indonesia (AURI). Pemerintah Indoenesia dalam masa ke masa tidak hanya mengandalkan peran dari Angkatan Udara sebagai fisik tetapi juga melancarkan perjuangan diplomatik antar negara di dunia.

Bacaan Lainnya

Peran penerbangan sangat penting bagi Indonesia, mulai dari mengantar presiden untuk lawatan ke sejumlah negara, mengangkut pasukan, diplomat, bahkan sampai mengangkut logistik pasukan termasuk ke daerah yang terdampak bencana. Ini kemudian Angkatan Udara secara tajam di segani di dunia dan kawasan Asia.

Penerbangan Indonesia sebelum menasbihkan diri dalam industri pesawat terbang dan termasuk pemilik industri pesawat terbang satu-satunya di kawasan Asia Tenggara, PT Dirgantara Indonesia (PT. DI), tidak terlepas dari semangat membara tentara saat berada di Pangkalan Maguwo, Yogyakarta untuk menerbangkan pesawat Cureng dengan corak bulat merah putih, 27 Oktober 1945 untuk membakar semangat sumpah pemuda di Hari Sumpah Pemuda, 28 Oktober pada tahun itu.

Pos terkait